23 July 2007

Advanced WindowsCare v2 Personal

Utility tool yang satu ini cukup mudah untuk digunakan dengan sekali klik, maka tool ini akan memindai berbagai permasalahan yang ada di dalam hard disk seperti mendeteksi spyware dan adware dalam PC, invalid registry, file sampah dan sebagainya.


Dengan tool ini Anda dapat mengoptimalkan kinerja PC dengan mengeliminasi file-file yang justru memperlambat kinerjanya. Bila PC Anda mempunyai RAM yang pas-pasan, tidak berlebihan kalau saya menyarankan untuk menginstal program gratisan ini ke dalam PC Anda.




Saat pertama kali menggunakan tool ini proses scan membutuhkan waktu yang agak lama karena begitu banyak file yang perlu diperbaiki, terutama bila PC Anda tidak pernah tersentuh oleh utility-utility perawatan PC semacam ini.





Cukup klik tombol Scan dan tunggu beberapa saat hingga proses selesai. Setelah semua item dipindai, klik tombol Repair untuk melakukan perbaikan terhadap item atau file yang terdeteksi. Cukup mudah kan!!




Tak ketinggalan berita terbaru tentang tool ini dapat Anda simak di tampilan program saat startup. Bila Anda menginginkan update versi terbarunya, dapat Anda unduh di website resminya.



Bila Anda tertarik, software gratisan ini dapat Anda unduh di sini. Atau klik di sidebar blog ini bagian bawah di kolom Download Center.


19 July 2007

Kalah, Tetap Bangga


Kecewa.

Begitulah gambaran jutaan rakyat Indonesia setelah menyaksikan hasil pertandingan antara Indonesia melawan Korea Selatan semalam. Setelah sukses menekuk Bahrain di pertandingan perdana dan mengalami kekalahan di menit injury time saat melawan Arab Saudi pada pertandingan kedua, akhirnya Merah Putih harus mengakui keunggulan pasukan Red Devils.





Bagi saya (dan mungkin jutaan supporter di luar sana) kemenangan pertama atas Bahrain membuka kepercayaan publik terhadap timnas kita, tak heran menjelang pertandingan melawan Arab Saudi antusiasme pendukung terlihat menonjol, tak terkecuali Wapres JK yang menyempatkan diri untuk bertemu dengan pasukan timnas saat latihan untuk memberikan dukungan moril. Pun orang nomor satu di Indonesia yang menyaksikan langsung pertandingan melawan Arab Saudi di Gelora Bung Karno yang didampingi oleh presiden AFC.





Menjelang laga melawan Korsel, saya pribadi pesimis Merah Putih dapat menekuk pasukan Red Devils. Pasalnya, selain dari kelas jauh berbeda mereka punya jam terbang yang tinggi termasuk materi pemain yang berkelas Eropa-sebut saja Park Ji Sung pemain sayap Manchester United walaupun tidak tampil karena dibekap cedera. Walau begitu harapan untuk mendapat miracle dapat mencuri poin penuh-setidaknya berbagi angka-tetap ada.




Rasa pesimistis kembali mencuat tatkala Zainal Arif dicoret karena tindakan indispliner. Sungguh sangat ironis di saat tim mempersiapkan laga penentuan terdapat kasus yang seharusnya tak perlu terjadi.
Dibalik kekalahan 1-0 semalam, ada rasa bangga menyaksikan perjalanan tim Merah Putih di Piala Asia kali ini. Selain sukses di laga awal, perjuangan di laga kedua pun patut menjadi catatan karena mampu mengimbangi permainan Arab Saudi. Dukungan supporter yang luar biasa pun seolah menenggelamkan kekalahan laga pamungkas semalam. Saya membayangkan bila saya berada di stadion GBK semalam, saat pertandingan usai saya akan memberikan standing ovation buat tim Merah Putih atas perjuangannya selama ini.




Ya...memang kesuksesan tak selalu diukur dengan hasil yang dicapai, melainkan bagaimana cara mendapatkannya.




Saya berharap hasil Piala Asia ini dapat memberikan suntikan moril bagi pemain kita untuk berlaga yang lebih baik di liga lokal dan Piala Asia tahun berikutnya. Tak kalah pentingnya adalah dapat mengembalikan kepercayaan publik terhadap performa timnas akhir-akhir ini...


Tahniah...!!






Berita terkait :

Kecewa sih, tapi...
Karena Gue Sayang Indonesia
Kita Kalah Terhormat

18 July 2007

Sederhana dalam Sikap, Kaya dalam Karya

Masih terekam jelas di ingatan melihat reaksi masyarakat tatkala mendengar seorang Taufik Savalas meninggal dunia karena kecelakaan lalu lintas beberapa waktu yang lalu.

Tak percaya dan kehilangan. Itulah reaksi yang saya tangkap saat mengikuti beritanya di beberapa media. Semasa hidupnya beliau memang dikenal sebagai sosok yang sederhana, low profile dan peduli dengan sesama. Di sisi lain sebagai seorang entertainer dan komedian pada khususnya, beliau telah menciptakan karya-karyanya bagi jutaan orang. Saat orang lain tertawa dan dapat melupakan sejenak beban hidup sehari-hari, itulah karya beliau.

Sederhana dalam Sikap Kaya dalam Karya, sebuah judul yang sengaja saya ambil karena saya terkesan dengan filosofinya. Sebuah kalimat yang mengandung pesan untuk menyikapi hidup tetap dengan kesederhanaan tetapi tetap mengedepankan kemauan untuk berkarya yang lebih baik.

Kalimat ini saya dapat dari iklan tour sebuah group band yang ternama saat itu yang disponsori oleh sebuah brand rokok di Indonesia. Sebuah tajuk yang tepat untuk tema tour mereka, karena tema tersebut mewakili keseharian group band tersebut.

Tidak banyak individu yang bisa mencapai level seperti itu. Tak sedikit yang justru terlena dengan kesuksesan, jabatan dan harta yang bahkan pada akhirnya akan menjadi bumerang bagi dirinya.

Akhirnya, sebuah kesederhanaan memang (masih) diperlukan dalam diri kita, meski di masa keemasan sekalipun.

Could we?

13 July 2007

Gunakan shortcut, buka program dengan cepat




Bagi Anda yang malas bolak-balik dari papan ketik (keyboard) ke tetikus (mouse), tombol shortcut adalah jawaban yang paling tepat. Dari sekian banyak shortcut, berikut ini tips sederhana membuka program-program favorit tanpa berpaling dari papan ketik. Sebagai contoh, penulis akan membuat shortcut program Microsoft Excel.




1. Klik Start-All Programs-Microsoft Office, klik kanan di menu Microsoft Excel lalu klik Properties





2. Pada menu tab Shortcut, klik kolom Shortcut key lalu tekan kombinasi tombol di keyboard yang akan dijadikan tombol pintas. Dalam hal ini penulis menggunakan kombinasi tombol Ctrl+Alt+X, lalu klik OK.





Nah, shortcut key siap digunakan untuk membuka program sehari-hari. Langkah ini efektif digunakan untuk memanggil program yang letak file-nya memerlukan banyak klik di Start Menu, seperti fasilitas Kalkulator atau Notepad di menu Accessories.
Saat ini penulis menggunakan tombol Ctrl+Alt+W untuk membuka Microsoft Word, Ctrl+Alt+C untuk membuka fasilitas Calculator, Ctrl+Alt+P untuk membuka Adobe Photoshop, Ctrl+Shift+A untuk membuka AutoCAD dan Ctrl+Alt+I untuk membuka browser Internet Explorer.
Selamat mencoba!

10 July 2007

Apa sih susahnya kasih sein?

Entah apa hal semacam di atas bisa disebut sebagai umpatan atau tidak, tapi yang jelas kalimat itu sering muncul dan ingin kukeluarkan lewat teriakan gara-gara pengendara yang bisa dibilang gak sopan belok tanpa kasih tanda lampu sein (turnlights).
Kalau kendaraan mobil sih hanya beberapa, tapi kalau sepeda motor R2 deuh jengkelnya seolah-olah yang punya jalan ya mereka.
Saya anggap mereka tuh egois gak memikirkan pengendara yang di belakangnya dan cuma mengandalkan bahasa tubuh dan berharap pengendara di belakangnya bisa membaca (lebih tepatnya menebak). Padahal kalau dipikir-pikir
sepertinya gak ada masalah dengannya, lha wong motornya tuh keluaran baru je, mosok sih seinnya dah mati??
Lampu sein diciptakan jelas ada maksud dan tujuannya yaitu kelengkapan sebagai penunjang keselamatan,(walaupun pada era masa kini pabrikan kendaraan bermotor menciptakan disain lampu sein yang futuristik yang menggabungkan keindahan dan fungsionalnya).
Jelas tujuan utamanya adalah sebagai media komunikasi pengendara yang bersangkutan dengan pengendara di sekelilingnya saat akan berbelok atau berpindah jalur.
Banyak pengendara yang tidak memperhatikan
safety riding, tak heran berkendara di jalan raya seolah dikelilingi oleh bahaya.
Kalau saya perhatikan, bukan masalah tua atau muda, Honda Revo ato Honda si Pitung, tapi pada dasarnya mereka tidak menyadari kalau mereka seharusnya butuh untuk kasih sein.

Ya..taat bukan karena takut polisi, taat bukan karena pengen dapet reward tapi taat karena butuh untuk kenyamanan dan keselamatan berkendara.
Coba dipikir-pikir, kalau memang kita butuh sesuatu apapun akan dilakukan untuk mendapatkannya. Bagaimana dengan kenyamanan (di samping keselamatan) berkendara?
Think about it!!



07 July 2007

Aku (pernah) jatuh hati

Sebenarnya dah lama kenal sering liat-liat di Toga Mas-Jakal, tapi semenjak di Samarinda ini makin rajin ketemu di Gramed akhirnya sreg tiap dua minggu sekali dengan setia nungguin nongolnya. Yang bikin jatuh hati ya tak lain tak bukan karena murah meriah bila dibandingkan dengan isinya yang cukup bermanfaat. Rp 18.500 untuk edisi regular dan Rp 28.000 untuk edisi bonus CD yang berisi software dan koleksi majalah digital. Dengan bahasa yang mudah dimengerti, tak sulit rasanya untuk memahami berbagai ilmu seputar hardware maupun software sekalipun yang mengkonsumsi adalah pemula. Tips dan trik sangat mudah dipahami dengan adanya gambar maupun screenshot.
Tapi sayang beribu sayang, di saat kau mulai jatuh cinta ( sampe dibela-belain mondar-mandir ke Gramed karena jadwal terbit yang selalu telat ) ternyata dengan berat hati ku harus berpisah dengannya gara-gara kontrak ijin lisensi Komputer Akt!f dari Inggris sana habis.(Model yang pas untuk sampul edisi pamungkas) :D

02 July 2007

Tribute to friends

teman; kb :

kawan, sahabat, seseorang yang bersama-sama ada; menyertai.


Teman dapat pula diartikan orang lain selain anggota keluarga, seseorang yang kita kenal begitu pula sebaliknya, baik secara mendalam maupun sebatas saling kenal. Ada yang mengartikannya hanya sebagai teman biasa dan tak sedikit yang mengenal lebih jauh secara mendalam yang pada akhirnya bisa disebut sebagai sahabat.


Sebagai makhluk sosial tentu tak bisa lepas dari yang namanya teman. Seiring dengan perjalanan hidup kita, semakin bertambah nama-nama teman yang mengisi lembar catatan kehidupan kita. Bagi saya ada kalanya teman sebagai pelipur lara, tempat berbagi, bahkan dalam kasus tertentu bisa disebut sebagai keluarga yang terdekat. Tidak jarang saya mengartikan kehadiran seorang teman adalah sebagai tempat pembelajaran hidup, tak sedikit ‘ilmu hidup’ yang bisa saya dapatkan dari sebuah hubungan pertemanan.



Saat ku jauh berada di ratusan bahkan ribuan kilometer dari keluarga dan sanak saudara, teman adalah keluarga yang terdekat. Ada yang bisa membuat tertawa ada pula yang malah membuat kita terpuruk. Setidaknya itulah pengalaman terburuk (atau bahkan yang terindah) yang pernah kualami saat-saat terpuruk oleh karena seorang teman. Saya anggap itu semua adalah proses kehidupan, proses pembelajaran yang sangat berharga nilainya.



Seorang teman pernah menyampaikan ketidaknyamanannya karena sikap beberapa temannya yang berubah dan terasa menjauh. Bila kehadiran teman sebagai keluarga yang terdekat, tentu hal seperti ini terasa sangat mengganggu. Dalam hal yang seperti ini diperlukan feeling untuk mendeteksi perubahan-perubahan sikap kita terhadap orang di sekeliling. Ibarat sebuah bangunan, bila ingin melihat indah tidaknya bangunan tersebut alangkah baiknya bila melihat dari sisi luar.

Saya pernah membaca sebuah artikel yang saya lupa mencatat nama penulis serta alamat URL-nya, beliau mengumpamakan hal di atas seperti orang memancing ikan. "Bila ingin mendapatkan ikan, jangan beri umpan dengan roti atau keju kesukaan kita, tapi beri dia umpan cacing kesukaannya".
Secara pribadi saya mengartikannya bila ingin melihat perilaku kita lihatlah dari sisi kacamata orang lain, bukan dari kacamata sendiri yang terkadang tidak peka atas kekurangan-kekurangan diri.

Ketidaksempurnaan sebagai fitrah seorang manusia menuntunku untuk selalu belajar dari orang lain, tak terkecuali dari ketidaknyamanan temenku di atas yang seolah membuka mindset-ku tentang peranan seorang teman.


Sebuah motivasi yang terekam jelas di ingatanku "Belajarlah dari kesalahan orang lain, karena kita tidak pernah mempunyai waktu untuk melakukan kesalahan-kesalahan itu sendiri".

Cedak kebo gupak

Saat jalan2 ke Mall Bekasi Trade Center, saya melihat sebuah spanduk yang isinya masih saya simpan dalam memori SMS, kurang lebih berbunyi :


" Akan menjadi apa Anda dalam lima tahun mendatang tergantung pada 3 hal
:
1.Buku yang Anda baca; 2. Orang yang Anda temui; dan 3. Pilihan yang Anda
buat."


Dalam hal poin nomor dua, saya sangat setuju bahwa orang-orang di sekitar kita baik secara langsung maupun tidak, dapat mempengaruhi karakter dan kedewasaan seseorang. Dalam bahasa Jawa terdapat peribahasa "cedak kebo gupak" yang artinya kurang lebih seperti di atas. Ibaratkan bila di sekitar kita adalah orang-orang yang semangat dan penuh motivasi tentu kita berharap mendapat sifat yang tak jauh beda, sebaliknya bila kita bergaul dengan teman yang akrab dengan dunia hitam misalnya, maka siap-siap aja mengikuti jejaknya.


Finally, bila kita mau belajar dari orang lain dan saling melengkapi saya percaya hidup itu akan lebih bermakna. Rasa terima kasihku yang begitu besar kepada teman-teman yang telah bersedia jadi korban ‘pencurian’ ilmu hidup (masih bayak ‘harta’ yang belum sempat kucuri).:D…. Batam, Bekasi, Jakarta, Jogja, Solo, Malang, Samarinda, Jepang, dan Malaysia - tempat mereka melanjutkan hidup dan harapan (and life must go on), percayalah bukan sebuah ketidakinginan untuk menyebutkan nama kalian, melainkan sebuah keterbatasan ruang yang tak (pernah) mencukupi untuk menuliskan rasa terima kasihku, serta permohonan maaf atas segala ketidaksempurnaanku. May all happiness always be around u..
(Special thanks to my friend who gave me an inspiration to write down this article. GBU)