02 February 2008

Should be Anonymously

"Pri, ikut nyumbang donk"

"Apaan neh"

"Sumbangan untuk bla bla bla..."

"Terus ini apa?" tanyaku sambil menunjuk daftar nama penyumbang

"Ditulis kamu ngasih berapa"

"Hah!?? Ngapain pake acara ditulis segala?" tanyaku bernada tinggi.

"Buat laporan ntar dikira ngantongin lagi"

"Udah, percaya aja aku"

"Engga pokoknya ditulis!!"

Deuh bingung deh, baru kali ini dimintain sumbangan pake acara dicatet lagi. Seketika rasa dongkol dan keraguan muncul menghentikan gerak tangan ini menulis di daftar sialan itu.

Gara-gara kertas itu keikhlasan seolah memudar. Serba salah, mo ngasih tapi koq pk ditulis ntar takut riya, gak ngasih koq tega amat ama temen yang lagi kena musibah.

Terus terang aku gak setuju dengan cara seperti itu. Niat baik dia untuk mempertanggungjawabkan uang sumbangan saya hargai, tapi saya kasih argumen sebegitu panjang bukan tanpa kasih solusi. Toh gak mempan juga..

Duh gusti, mo berbuat baik koq ada aja halangannya.

Tak ingin semakin dongkol kubiarkan saja toh ada 'wasit' yang Maha Tahu yang menilai ikhlas enggaknya.

Tiba-tiba saya mendapat pesan pendek :

Sumbangan koq dicatet, emang arisan!.

Karena suatu hal saya tak sempat membalas pesan tersebut.

Dalam hatiku berkata "Setuju banget..!!!"

5 comments:

  1. pri, semua tergantung niatmu. Tp kalo g mau nulis nama bisa tulis NN ato Hamba ALLAH. itu juga masih bisa dipertanggungjawabkn.

    ReplyDelete
  2. Aku juga lebih suka kalau nyumbang nggak perlu nulis. Tapi kalau terpaksanya diharuskan nulis, ya tulis aja seperti kata Chy di atas, NN atau Hamba Allah.

    ReplyDelete
  3. ato kalo engga kasih nama Anonymous aja x ya toh hanya orang2 tertentu yang kenal ma tulisanq yang kaya cakar ayam.he.....

    ReplyDelete
  4. Asli.. kalo ngasih banyak kesannya kita mo menyombongkan diri.. dan nilai keikhlasan kita hanya akan hilang bersama angka nominal yang akan kita tulis.. kalo mo ngasih sedikit kok kesannya pelit pas lihat angka yg dah tertulis
    serba salah... setuju bgt dgn mb ani dan chy bilang..
    wallahualam

    ReplyDelete
  5. walah ....
    tapi lo tulisan tangannx bapak aku ngerti loh.....
    cuma sama aja ku juga ga setuju deh lo sumbangan pake ditulis...
    kalopun ga ditulis maux kita percaya ja ko' tuh uang pasti sampe ma yg dituju...
    lo sampe berani ga nyampein kan urusan ma Yang Maha Kuasa langsung ....
    tp lo gara2 ditulis ga jadi nyumbang ga mungkin juga kale....
    jadi serba salah beneran ...

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya..