09 May 2008

Trans Jogja, Busway-nya Jogja

Kapan ke Jogja lagi?
Jogja sudah berubah lho
Merapi sekarang lebih kalem,
Kalau ketemu pasti kesengsem

Kapan ke Jogja lagi?
Sudah banyak yang berubah lho.
Mbaknya makin manis, Jogja juga tambah mbois.
Bakalan kaget deh, kalo ntar ketemu.

Begitulah kalimat yang saya ambil dari sebuah banner yang saya lihat di situs resmi Dagadu.
Jogja memang berubah, setidaknya sedikit perubahan. Bila Anda tak berkunjung ke Jogja dalam setahun ini pasti akan pangling. Dalam hal transportasi, Jogja punya perubahan.
Trans Jogja, begitu sebutan untuk moda transportasi baru yang mengadopsi sistem seperti busway. Bedanya dengan busway Jakarta, Trans Jogja tidak menggunakan jalur khusus serta tanpa bus feeder.
Terdapat beberapa jalur yang tersedia, bila ingin pindah jalur tak perlu mengeluarkan ongkos single trip sebesar Rp.3.000 lagi karena Anda tinggal transit ke jalur lain dengan memberikan informasi tujuan akhir kepada pramugari/pramugara yang sedang bertugas. Untuk dapat menggunakan sarana bus berwarna kuning hijau itu, terdapat pilihan pembayaran, yaitu tiket single trip, reguler umum dan reguler pelajar. Untuk informasi tiket lihat di sini.



Sayang, pengalaman pertama saya kurang berkesan. Saat saya akan membayar dengan uang dua puluh ribuan, petugas menolak pembayaran saya dengan dalih tak ada uang kembalian. Memang, di pintu masuk halte terpampang pengumuman 'Rp. 3.000 Harap bayar dengan uang pas'.

Namun, karena benar-benar tak ada uang ribuan maka saya putuskan untuk 'memecah' uang tersebut dengan membelanjakannya. Setelah menyerahkan 3 lembar uang ribuan kepada petugas tiket, saya sempatkan untuk mengintip tempat di mana petugas tadi menyimpan uang. Ternyata, saya ketahui di dalam kotak uang terdapat tumpukan uang lima ribuan dan uang ribuan! Ah, dasar! Kenapa tadi bilang gak ada kembalian?! Sudahlah takmau ambil pusing!
Pada awalnya sarana ini banyak peminatnya. Namun kini tak sedikit bus yang sepi penumpang. Hal ini kemungkinan disebabkan karena di beberapa jalur jarak antara halte terlalu jauh sehingga menyulitkan calon penumpang untuk sampai ke tempat tujuan dengan mudah. Naik becak atau bus umum menjadi pilihan utama bila tempat tujuan jauh dari halte Trans Jogja. Banyaknya pengguna sepeda motor juga mendukung sepinya sepinya penumpang.
Informasi yang saya dapatkan dari supir taksi saat berangkat ke bandara Adisucipto, bus dengan warna body kuning hijau ini pernah mengalami kerugian Rp.5 juta per hari! Wah, kalau begini terus lama-lama gulung tikar.
Terlepas dari persoalan tersebut, monggo ngicipi busway-nya Jogja bila mampir ke Jogja.
Gak tau info rutenya? Silakan lihat mekanismenya di sini
atau lihat peta rute di sini.
foto-foto diambil dari sini
(end)

14 comments:

  1. Sekarang kan, sultan HB X sedang ngunduh mantu, pulang ke jogja dalam rangka itu to? jogja boleh berubah tapi njangan nasi kucing sama gudegnya ya!!! request nih!!
    Jangan lupa tengok saudara di Gembira Loka.
    Lari..

    ReplyDelete
  2. @poo:
    dapet undangan je Poo kalo gak dateng ntar diusr dari Jogja.he..*bo'ong*
    soal gudeg ma sego kucing tetep wae mas rasane mak nyuss!!...

    ReplyDelete
  3. Hehe.. Baru kemaren ada tugas kantor ke Jogja.. Orang Jogja tho,prie? Kok bisa 'terdampar' di Kalimantan?

    ReplyDelete
  4. @Ratie :
    koq gak ketemu ya? he...
    ya beginilah namanya jg 'terdampar'..

    ReplyDelete
  5. itu petugas busway mungkin kakinya keinjek makanya jadi jutek gak mau kalo duitnya gak pas, wakakaka.... ^_^

    ReplyDelete
  6. Waduw...saya sudah 13tahun lho nggak ke Yogya? Padahal waktu kuliah di sana sempat berpikir untuk bekerja dan tinggal di sana. Miss u Yogya !

    ReplyDelete
  7. apa bener bebas pengamen dan copet? kalo bebas ngamen, bisa jadi sih..tapi kalo bebas copet??? hmmm..
    ehehe kenapa ya koq pesimis untuk bisa maju negeri ini..
    :?

    ReplyDelete
  8. kemaren saya sempat nyobain trans jogja mas.. :D seneng dan keliatan skali noraknya!

    yah.. jogja memang berubah..
    tapi tetap ngangenin! :)

    take care :)

    ReplyDelete
  9. @ Nina:
    dari kejauhan aja udah ketauan kalee mba petugasnya gak welcome gitu..he..

    @Ani:
    wah dah lama ya mba..
    Kapan ke Jogja lagi?

    Jogja sudah berubah lho
    Merapi sekarang lebih kalem,
    Kalau ketemu pasti kesengsem

    Kapan ke Jogja lagi?

    Sudah banyak yang berubah lho.
    Mbaknya makin manis, Jogja juga tambah mbois.
    Bakalan kaget deh, kalo ntar ketemu.

    @tc :
    ya pasti bebas copet lah mba, wong isinya sepi.siapa yang mo dicopet?he..

    @ayu:
    Jogja sudah banyak berubah...
    asal Gudegnya jangan berubah.he...

    ReplyDelete
  10. @ Nina:
    dari kejauhan aja udah ketauan kalee mba petugasnya gak welcome gitu..he..

    @Ani:
    wah dah lama ya mba..
    Kapan ke Jogja lagi?

    Jogja sudah berubah lho
    Merapi sekarang lebih kalem,
    Kalau ketemu pasti kesengsem

    Kapan ke Jogja lagi?

    Sudah banyak yang berubah lho.
    Mbaknya makin manis, Jogja juga tambah mbois.
    Bakalan kaget deh, kalo ntar ketemu.

    @tc :
    ya pasti bebas copet lah mba, wong isinya sepi.siapa yang mo dicopet?he..

    @ayu:
    Jogja sudah banyak berubah...
    asal Gudegnya jangan berubah.he...

    ReplyDelete
  11. uhuk uhuk..

    yg abis pulang kampuuuung!

    welcome back 2 Samarinda ya pak..

    "Samarinda yang adem ini.."

    =)

    ReplyDelete
  12. wew,,
    pengen ke jogja nih..
    belom pernah nginjekinin kaki di jogja bang..
    huhuhuhuh

    ReplyDelete
  13. @Ing: sejak kapan Samarinda jadi edem? ada juga panas sama mati lampu.he..he..Lomox ketinggalan Ing.. :D

    @popok: belum pernah ya? ajakin tuh Ing, dya mo hunting Lomo di Jogja.xixixixi..

    ReplyDelete
  14. huaaaaaaaaaaaaaaa..
    di medan blum ada...

    keepbloggin!!-bloggin4fun~~

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya..