15 May 2008

Wisata Horor di Lawang Sewu (2-Habis)

Berhubung bensin mood sudah full tank, so ceritanya yang lalu dilanjutin…
Belum sampai ujung ruangan langkahnya terhenti.
Ada pergerakan dari ujung ruangan.
Ah, syukurlah tidak ada kejadian apa-apa.
Sial, kupikir terjadi sesuatu dengan mereka..
Dengan langkah santai 2 orang tadi berjalan kembali ke barisan. Acara uji nyali kami akhiri setelah peserta ketiga menyelesaikan uji nyalinya.
Kami kembali ke lantai 2 melewati sebuah tangga putar yang mas Jalangkung sebut dengan ‘tangga Titanic’ karena tangga tersebut mirip dengan sebuah adegan di film Titanic. Ah, masa sih? Tanyaku dalam hati.
Kami tiba di sebuah lorong. Mataku menyisir ruangan demi ruangan yang kulewati. Mas Jalangkung menunjuk sebuah gedung di seberang yang menurutnya mempunyai kekuatan mistis yang tinggi.
“Nanti kita ke sana nggak mas?” Tanya salah seorang peserta
“Oh, engga” jawabnya singkat
“Kita tadi udah jalan lama mungkin ada yang capek trus konsentrasi berkurang. Takutnya nanti ada hal-hal yang tidak diinginkan. Ada yang digodaian atau takutnya malah kemasukan” ujarnya memberikan penjelasan yang logis.
Hampir satu jam rasanya mengelilingi gedung ini. Ada satu tempat yang tidak saya kunjungi saat itu. Ruang bawah tanah!
Mas Jalangkung menjelaskan, tempat yang paling angker adalah ruangan bawah tanah. Dulu di ruangan itulah para tahanan berada dan di situ pula pembantaian terjadi.
Untuk mencapai ruangan bawah tanah rombongan perlu mengeluarkan biaya tambahan sebesar Rp. 5.000. Nantinya pengunjung akan telanjang kaki karena ruangan bawah tanah menjadi tempat resapan air sehingga setelah hujan ruangan akan tergenang air. Pemandunya pun akan berganti, karena menurut mas Jalangkung perlu pemandu yang punya ‘kemampuan’ lebih bila berada di ruang bawah tanah itu.
Angker memang, di sana pulalah lokasi uji nyali di tayangan Dunia Lain yang sempat memunculkan sosok perempuan berbaju putih dan berambut panjang yang biasa disebut dengan Kuntilanak.
gambar diambil dari YouTube.com
Akhirnya selesai sudah kuberwisata horor. Timer hape yang sedari tadi sengaja ku aktifkan menunjukkan di angka 1 jam 6 menit! Lumayan pegel juga berkeliling selama 1 jam.
Ah, perasaaan tak ada yang spesial di gedung ini. Entah karena hanya sugesti, rumor atau karena tak ada penampakan?
Masih tanggung, kusempatkan untuk nongkrong di salah satu sudut kota tak jauh dari simpang lima sambil menikmati mie goreng telur dan wedhang jahe hangat.
Lelah menghampiri, kuputuskan untuk mengakhiri malam panjang ini.
Di sepanjang perjalanan pengalaman di Lawang Sewu masih terbayang-bayang. Mata ini masih saja menyisir tiap sudut jalanan kota Semarang.
Memasuki sebuah jembatan, dari kejauhan kulihat segerombolan cewek-cewek cantik berbalut baju seksi.
‘Suit..suit..cewek-cewek seksi cari mangsa’ pikirku.
Sial, setelah kendaraan melintas di dekat gerombolan itu baru kusadari mereka ternyata BANCI !!!!! Kurang ajar!!!, cantiknya melebihi seorang perempuan.
Ah, sudahlah daripada ngebahas makhluk banci, mending baca yang satu ini.
Tips mengunjungi Lawang Sewu.
1. Kalau berkenan, kunjungi saat malam hari. Malam hari-nya manusia adalah siang hari-nya mereka. Kunjungan di siang hari sepertinya kurang seru. Usahakan jangan mengunjungi saat peak season, malem Jum’at (terutama malem Jum’at Kliwon), atau malam liburan karena akan memungkinkan banyak orang dalam tiap grup yang akan mengurangi kenyamanan berwisata horor. Yang ini asli pesen dari mas Jalangkung!
2. Konsentrasi, siapkan nyali, jangan ngalamun! Dilarang masuk ke Lawang Sewu saat perut kosong, karena dijamin tak ada yang jual makanan di dalam. Kalau Anda melihat ada yang jualan di dalam gedung berarti…….
3. Bawa senter, penerangan lampu layar hape gak mumpuni. Jangan bawa petromak, lampu emergency atau yang sejenisnya karena akan mengurangi suasana horornya.
4. Hitung jumlah rombongan, kalau-kalau ada yang nambah jumlah pesertanya. Hindari menggunakan sistem hitungan berantai. Bila peserta berjumlah 5 orang misalnya, waspada bila ada yang menyebut hitungan ke-6!!. Nah loh!!!
5. Jangan bawa balita. Yang ini serius, penglihatan balita terhadap dunia lain masih sensitif.
6. Bila berminat berfoto ria di dalam gedung, tidak dianjurkan pake kamera hape takutnya ada missed call dari ‘alam gaib’. He..gak ding..
Pake kamera hape hasilnya gak maksimal meskipun kamera dilengkapi dengan flash. Gunakan kamera saku digital yang secara fasilitas lebih baik dari kamera hape. Bila memungkinkan gunakan kamera DSLR, siapa tahu Anda beruntung menangkap penampakan tuyul, kuntilanak, pocong atau makhluk yang lain. Tapi yang jelas bukan Poo-cong yang satu ini!
7. Boleh bawa permen untuk olah raga mulut. Tapi jangan sekali-kali membawa permen setan bermerk KEMENYAN.
Selamat berwisata horor!!
(end)

15 comments:

  1. deuh dari gbrnya aja dah keinget tayangan yg pernah top di tv itu.. kebayang deh hbs jalan2 di sini trus ga bisa tidur.. aaaaaaaahhh tidaaaakkkkkk, ngeri habeeessss......
    tp sy heran deh sm om aprie kok ya sempet2 nya gitu maen ketempat yg beginian kan jam terbang nya tinggi *uhuy* eh btw busway sama si tante ga ni????

    ReplyDelete
  2. @nengiien:
    kebetulan aja diajakin maen ke sana, gak ada planing juga..betewe si 'eneng' ditinggal dulu ntar malah atut.biar istirahat di rumah mempersiapkan diri menunggu arjunanya datang =)) wekekeke....

    ReplyDelete
  3. kayak nya lebih serem, lelembut yg berbalut baju seksi deh, yg itu jangan di ganggu deh. asli mahluk jadi-jadian tuh ...

    ReplyDelete
  4. @firman:
    wah yang itu sumpah gak mau deket2 deh.
    memang bener lebih serem dari 'penampakan'..he............

    ReplyDelete
  5. hiiiii.........hihihihihi *malah ngguyu setan* :))

    ReplyDelete
  6. Aduuhhh... ada setan!!! maksud aQ Banci. Coz: banci lebih menakutkan dari pada setan jahanam

    ReplyDelete
  7. haha..kecentilan sih ma banci..:p

    eh ya..kaanya..gosipnya..yang ikutan uji nyali itu sekarang udah wafat!

    ReplyDelete
  8. @phie:
    mojadi setan phie? ato lagi kesurupan? he...

    @Qie:
    Jangan ganggu Rizky..eh Banci!!!! :D

    @nengDJ:
    kemaren dikasih tau ma sodara yang di Semarang itu, katanya si mas yang ikut uji nyali itu agak 'gak waras' mba..gak tau deh yang bener yang mana..

    ReplyDelete
  9. wuaaa..!! masya olooh..
    dibayar 100jt pun ogah kesana.. mending ke istana bonekanya dufan aja deh...
    huhuhuh
    :-S

    ReplyDelete
  10. Gedung tua Lawang Sewu??? Ada hotspot wifinya gak???? :D

    ReplyDelete
  11. hmm....
    lawang sewu yah??

    jangan2 penampakan selama ini hanyalah banci.......

    Jangan2 banci selama ini hanyalah penampakan. . .. .

    ReplyDelete
  12. @tc:
    huwa....sapa juga mba yang mo bayar 100 jt bisa beli istana dufan.he...

    @Fiz:
    hotspot? ada koq fiz, pi yang online ya bangsa lelembut semua.hihihihiiiiii....

    @slugger:
    awas mas ntar malem2 didatangin penampakan banci lo...*????????*

    ReplyDelete
  13. Mas Aprie!!! Masa disana gak nemu cincin akik atau merah delima? Biar tambah sakti tuh blognya.Wisata kayak gitu bikin Hi....

    ReplyDelete
  14. oh yg uji nyali di ruang bawah tanah itu bnr2 ada pnampakannya lhoh.. wkt itu temenku yg lagi pkl ada disitu juga, dan dia bilang itu kejadian bener....

    ReplyDelete
  15. biarlah yg di sana" tetap disana yg di sini tetap disini, dan tetap tidak saling ganggu

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya..