08 January 2009

Manfaat NPWP

Kepemilikan NPWP sangat terkait dengan adanya subjek dan objek pajak. Sebagai karyawan jika telah memiliki penghasilan di atas Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) tentunya telah memenuhi unsur subjek dan objek pajak.

Undang-undang Pakaj Penghasilan Nomor 36 Tahun 2008 yang akan mulai berlaku tahun 2009 ini menganut diskriminasi tarif, di mana orang pribadi tidak ber-NPWP akan dibebankan tarif pajak penghasilan lebih besar daripada wajib pajak ber-NPWP. Besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) dapat dilihat di sini.

Selain itu, NPWP merupakan persyaratan wajib bila akan mengajukan kredit di perbankan atau lembaga keuangan sampai pada jumlah tertentu. Manfaat lainnya adalah pembebasan fiskal luar negeri bila berpergian ke luar negeri. Bila yang tidak memiliki NPWP diharuskan membayar biaya fiskal sebesar Rp. 2.500.000/orang (dahulu Rp. 1.000.000) maka bagi mereka yang memiliki NPWP tidak dikenakan biaya alias gratis.

Berita lain yang saya kutip dari artikel situs Direktorat Jendral Pajak menyebutkan bahwa di Jakarta akan diberlakukan bahwa pembeli mobil seharga di atas Rp. 250 juta wajib ber-NPWP.

Pengertian NPWP

Nomor Pokok Wajib Pajak adalah nomor yang diberikan kepada WP sebagai sarana dalam administrasi perpajakan yang dipergunakan sebagai tanda pengenal diri atau identitas Wajib Pajak dalam melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya.

Fungsi dari Nomor Pokok Wajib Pajak adalah:

1. Untuk mengetahui identitas Wajib Pajak;

2. Untuk menjaga ketertiban dalam pembayaran pajak dan dalam pengawasan administrasi perpajakan;

3. Untuk keperluan yang berhubungan dengan dokumen perpajakan;

4. Untuk memenuhi kewajiban perpajakan, misalnya dalam pengisian SSP;

5. Untuk mendapatkan pelayanan dari instansi-instansi tertentu yang mewajibkan pencantuman NPWP

Pemerintah telah memperpanjang masa pendaftaran NPWP sampai dengan 28 Februari 2009 mendatang. Proses pendaftarannya pun tergolong mudah. Tinggal datang ke kantor pajak, siapkan fotokopi KTP, Surat Keterangan Bekerja (untuk pegawai) dan isi formulir yang disediakan. Proses cepat, ngantrinya yang lama (banget) hehehe….

27 comments:

  1. pertamaax seh ahh...nembe mocooo

    *gue bangeed gitu lohh nek wes iso pertamax neng kenee..

    ReplyDelete
  2. ketok e mas prie kie wis duwe NPWP :D
    wah penghasilan diatas 50jeti ya ??

    ReplyDelete
  3. postingan iki wes digawe tret nneng plurk tapi ga payu koyoe... ha..ha...

    ReplyDelete
  4. @Bre:
    Mrs. Nyampah..
    haha..

    @Angel:
    weh yo ora nggie, mung nggo ngakali ben pajek sasen ora gede banget..
    heheh..

    @putri:
    ben waelah..
    sing butuh lak yo moro..
    hahaha...

    ReplyDelete
  5. ekekekeke... tau manfaat secara jelas baru baca disini.

    untung kemarin dah ikutan bikin npwp... smoga pendapatan pajaknya di gunakan dengan sebenar-benarnya yak..

    xixixi...

    ReplyDelete
  6. nek ngeblog kudu duwe NPWP ga' mas?

    soale ki aku gur ngablogngeblog ro ngeplurk wae je..

    ReplyDelete
  7. wah saya kena pajak ga yach... ? *wondering*

    ReplyDelete
  8. klo pegawai swasta apa perlu NPWP juga? klo perlu, kantor pajaknya dimanalah, kda tahu unda nah (jarang bejalan bah) hehehe :D

    ReplyDelete
  9. aku lagi kepikir mo buat mas, kayaknya untuk masa mendatang npwp bakal wajib bagi semua orang :)

    ReplyDelete
  10. @momon:
    setidaknya potongan pajaknya berkurang mon...

    @Bre:
    nek ngeplurk kudu nduwe NPWP

    @Paman Gober:
    udah pengusaha kan?

    @yoyo:
    wah..kaya apa ikam?
    lawas di Samarinda kada tau kantor pajak.
    Ikam begawi jua kalo?

    @phie?
    ra nduwe ra popo lha kantore nduweke mbahne kop
    hahaaha..

    @Tony:
    sepertinya sih begitu mas..

    ReplyDelete
  11. Oh gitu toh...
    ya deh nanti saya ngurus NPWP kalo udah jadi pegawai tetap. Ada enaknya sich jadi pegawai daripada wirausaha.. salah satunya ya itu masalah NPWP dan kemudahan dalam membuat CC

    ReplyDelete
  12. eh info ini berguna banget buatku
    makasih ya..

    ReplyDelete
  13. Rugi-nya bikin NPWP gak disebutin juga ya bos? Bukannya kalau kita punya NPWP malah jadi ada kewajiban pajak seumur hidup kita? Saya sih sampai saat ini blm kepikiran utk buat NPWP hehe...

    ReplyDelete
  14. NPWP, gw nda sudi buat bayar pajak buat para pejabat ,anggota mpr/dpr n para polisi. No way

    ReplyDelete
  15. stop bahasa jawa dalam dunia internet!!!!!

    ReplyDelete
  16. emang yg WP itu yg udah pnya pnahasilan brp per bulanya??
    ada rugi nya gak klo bkin NPWP???

    ReplyDelete
  17. kalau punya NPWP bisa gampang ngurus fiskalnya, bener ga sich??

    ReplyDelete
  18. @ dita : bukan hanya kemudahan, tapi bisa gratis menghemat biaya sekitar Rp. 2.500.000 bila non-NPWP. tentu dengan menyertakan dokumen pelengkap saat ngurus fiskal seperti fotokopi NPWP dan foto kopi KK...

    ReplyDelete
  19. hadehhh pusing baca komen2 jawanya.. hehehe

    ReplyDelete
  20. sempet khawatir mikirin npwp-ku... sudah punya sih, cman bingung mau diapain coba ? kebanyakan nonton tipi mamangnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. simpen ajah..sapa tahu butuh buat beli rumah..hahaha..

      Delete
  21. warga negara yang baik... sukses membangun bangsa jika semua orang seperti ini :)

    ReplyDelete
  22. ternyata banyak juga ya manfaatnya NPWP.....

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya..