21 June 2008

Maaf, Ku Telah Selingkuh (Lagi)

Saat rasa mulai sepi, saat kepuasan tak terpenuhi.

Bila ada jalan lagi, ku selingkuh lagi.

Sedikit asa menggebu, saat ada yang baru

Tak ada ragu, ku menduakanmu

Setelah lama menjalin hubungan dengan IE baru kusadari dia bukanlah satu-satunya di dunia ini hingga ku menemukan sosok berinisial FF. Sekali dua kali menjalin hubungan akhirnya kuputuskan untuk selingkuh dan meninggalkan yang lama. Banyak kisah dan cerita dengan FF hingga ku bertemu dengan yang baru. Tapi ku masih sayang dengannya, lalu kuputuskan saja untuk menduakannya.

Selingkuhanku yang baru ini bernama Mini Opera. Sama dengan FF, browser ini totally freeware. Pihak pengembang Opera mengklaim browser ini merupakan browser yang paling aman dan tercepat. Menurut info yang saya baca dari majalah favorit, browser ini telah menutup celah keamanannya terhadap kemungkinan penyusupan oleh blogger hacker.

Soal kecepatan saya memang sudah merasakannya sendiri. Dari segi keamanan dan kecepatan, browser ini berada di peringkat teratas diikuti Mozilla Firefox dan Internet Explorer. Dari segi tampilan ada yang berbeda browser lainnya.

1. Customized Start-Up Dialog

Di Opera di sediakan start-up dialog box saat diaktifkan dan memberikan pilihan mode start yaitu Start from last time, Continue saved session, Start with home page dan Start with blank page. Dialog box ini dapat disembunyikan dengan pengaturan di Tools>Preference (Ctrl+F12). Selain itu welcome text berupa kalimat “Welcome to Opera” bisa diubah sesuai selera.



2. Elegance

Tampilan barunya terlihat lebih elegan dengan balutan warna hitam. Ditambah dengan penempatan tombol control panel di sebelah kiri layaknya tombol yang ada di program AutoCAD.


3. Tabbed Page

Sama seperti Firefox, browser ini menyediakan tabbed page untuk mempermudah user untuk membuka halaman situs. Fasilitas ini tidak ditemukan di IE versi 6. Untuk membuka tabbed page cukup dengan tombol [Ctrl]+[T], double click di area tab yang kosong atau klik tanda plus di sebelah tabbed menu . Kabarnya fasilitas ini juga akan hadir di Opera terbaru versi mobile (Opera Mini).


4. Speed Dial

Fasilitas ini tak dimiliki oleh 2 pesaing terdekatnya. Fasilitas ini memungkinkan user membuka situs favorit tanpa perlu menuliskan alamat url. Terdapat 9 kotak speed dial yang disediakan. Untuk menggunakannya cukup tekan tombol [Ctrl] diikuti angka [1-9]. Tampilan thumbnail website-nya bisa di-update secara otomatis dengan rentan waktu yang bisa ditentukan.


5. Download Histories

Opera memiliki download histories seperti pada Firefox yang berguna untuk mengetahui progress download. Bila di Firefox fasilitas ini muncul di halaman PopUp, maka di Opera akan terlihat di halaman tab baru.

Di balik kelebihannya tentu masih ada beberapa kelemahan.

1. Saat posting blog dengan Opera, saya tidak mendapatkan hasil yang memuaskan dengan layout yang dihasilkan. Postingan saya terlihat masih berantakan walaupun sudah diseting manual dibantu dengan edit text bahasa HTML.

2. Saat menulis email, respon kursor kurang saat tombol Enter ditekan. Selain itu saat chatting, melalui Yahoo!Mail tombol Send tidak mau aktif dengan tombol Enter, masih ribet bila harus memencet mouse untuk mengirim chat.

Yup, karena alasan itulah saat ini saya memilih poligami dengan Firefox dan Opera. Opera saya gunakan untuk daily browsing, sedangkan Firefox untuk posting blog. Apalagi Opera versi terbaru telah hadir, tambah semangat aja buat selingkuh..

Pake IE? Bosen ah!

Mau Opera 9.5? Download aja!



(end)

18 comments:

  1. ya Allah.. mas Aprie! kirain selingkuhan apaaaaannn!!! hhe..
    ada2 aja! jadi sekarang lebih cinta opera?

    salam buat dia y? :)

    ReplyDelete
  2. Oh no...... Aprie kau membuatku kecewa mengapa kau tega menduakan aku...kalau begitu pulangkan saja aku kepada kedua orang tuaku....
    dulu segenggam emas kau pinang aku.....dulu bersumpah janji didepan saksi (BY Betharia Sonata) ^_^

    ReplyDelete
  3. browser tercepat bukan safari lagi yah?? hmmmm

    tapi saya masih cinta firefox. Firefox 3 baru rilis tuh. Bukan BETA lagi. Uhuy... Akhirnya. Sayang ada add-ons yang gak kompatibel. Hix...

    ReplyDelete
  4. opera wah udah dari dulu tuh gue pake, rasanya emang lebih fast dibanding lainnya :)

    ReplyDelete
  5. 4. Speed Dial

    Fasilitas ini tak dimiliki oleh.....?

    hehe....

    suka sii pake opera,, tapi chatnya anehhh..

    pokona firefox mahh TOP hehe...

    ReplyDelete
  6. cocok sama postingku nih.... hidup opera

    ReplyDelete
  7. Initial FF..
    aku tau pasti FF beta 3.5..

    ReplyDelete
  8. dulu cinta matiku OPR,, tapi selingkuh jg ma FF..jadinya mpe skrg ma FF trus nih..^^

    ReplyDelete
  9. prie, jadi masih di blogspot kan? eh blogku itu wis bisa dipeke tho??

    ReplyDelete
  10. ternyata di internet juga ada selingkuhan toh sama programnya :)

    ReplyDelete
  11. Waah, lha sekarang saja aku sudah mendua, di kantor pakai IE, di rumah IE dan FF, apa masih perlu nyobain opera lagi yo?

    ReplyDelete
  12. apakah ku ikut selingkuh saja??
    hmm...

    ReplyDelete
  13. cukup satu aku bilang..bagus aprie aku mendukung selingkuhmu

    ReplyDelete
  14. Hidup rubah api...!!! Kalo aq sih dah lama cerai sama IE Pri, meski kadang masih reuni :)

    ReplyDelete
  15. wew pengen nyobain selingkuhan ma opera tapi apa daya ku tak mampu & kini ku masih setia pada si FF hehehe;p

    ReplyDelete
  16. aku masih pake IE.. :D
    hehehe..
    pernah juga make Mozilla... hmmm.. tapi sekarang masie IE..
    loh???
    wekekekek..

    ReplyDelete
  17. dasar laki2...!!
    tukang selingkuh..!!
    dasarr kegatelan..!!
    gak bisa dipercaya...!! buayaaaaaaaa...!!!arrrggggghhhhhhhh....!!


    --> akibat baca judulnya doang
    :D

    ReplyDelete
  18. Opera emang keren, warna screennya extra cerah, dan nyaman dilihat...tapi lebih cepet lagi kalo pake Safari, hampir kayak opera tapi lebih cepet loadingnya....dan warananya juga jernih...tapi yang biasa aku pake sih FF meskipun lelet tetep aja aku pake...dan menjadi favorit

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya..