13 November 2008

Banjir

Hujan yang sering mengguyur Kota Tepian akhir-akhir ini mengakibatkan genangan di beberapa daerah. Bahkan hujan lebat yang disertai angin selama 2 jam beberapa hari yang lalu cukup untuk membuat Samarinda seolah tenggelam oleh banjir yang mencapai ketinggian hampir 1 meter. Berita tentang buaya darat muara yang lepas dari Kebun Raya Unmul yang hingga kini belum ditemukan menambah kekhawatiran warga.

Banjir adalah permasalahan kisah klasik untuk masa depan bagi pemkot Samarinda. Penggundulan hutan yang marak terjadi adalah salah satu penyebabnya. Terlebih para penambang batubara liar yang tak memperhatikan dampak lingkungan terhadap daerah resapan air. Padahal dalam undang-undang pertambangan, setiap pengusaha pertambangan berkewajiban untuk reklamasi lahan yang telah selesai ditambang. Memang pada kenyataannya perusahaan batubara legal telah melaksanakan kewajiban tersebut, namun jumlah perusahaan tambang liar justru lebih banyak.



Tak ada habisnya kalau mencari siapa yang salah, namun hendaknya baik masyarakat maupun pihak pemkot peduli dengan permasalahan ini. Kalau sudah begini wargalah yang direpotkan dengan kedatangan tamu tak diundang dan tak diantar.

(gambar diambil dari harian Kaltim Pos)

http://emo.huhiho.comhttp://emo.huhiho.com


18 comments:

  1. putri bunda naila yang cantikThu Nov 13, 04:54:00 pm 2008

    Pertamax kah? banjir mas ya?
    udah ke smg aja,gendongin naila. sekalian titip ya

    ReplyDelete
  2. sabar dengan banjir om..... kan enak bisa libur

    ReplyDelete
  3. Ekekeke... banjir lagiiiii yaaaa...
    Hummm... di jogja paling genangan air di jalanan, gara2 masalah saluran air.. hufffff..
    refootttt...

    ReplyDelete
  4. sy ndak mau komeng yang aneh2..sy sendiri bisa komeng disini aneh..
    om, aku mau jg dong digendong...

    buayanya lepas ya.. pastes sekarang dah bisa posting banjir dia..
    hehehehehe *ampuunn ojo dipentuung!!!!*

    semoga banjirnya cepet reda ya mas.. ben ga' mati lampu terus.. ada yg bisa saya bantu? *kalem*

    ReplyDelete
  5. @anang:
    libur dari hongkong?

    @naila:
    Wah ko dijadiin baby sitter sih?

    @momon:
    kalo jogja ampe banjir kaya di sini wah....
    bencana besar tuh mon...
    gondolayu dah tinggal sejarah

    @brecia:
    yang ini bukan buaya darat tante..
    ni buaya manis ko
    *siyul-siyul*

    ReplyDelete
  6. kapan ya banjir ke kampusku,,hahahahha!!!

    ReplyDelete
  7. @ mas aprie: wakakakaka.. kenapa tiba2 gondolayu?
    apakah sering mojok disitu?
    *siul2*

    ReplyDelete
  8. @rezky:
    halah..
    cuma mau liburnya kan?

    @dias:
    ga ada ojek..becek..

    @momon:
    lo bukannya itu tempat favoritmu buat mojok?
    hahahaha...

    ReplyDelete
  9. langganan banjir ya prie..mungkin orang2 tuh perlu diingetin jgn buang sampah seenaknya

    ReplyDelete
  10. iya liad beritanya niyh ditv..dohhh banjirrr...

    klasik banged di Indonesia... Makassar juga hampir banjir minggu laluuu

    ReplyDelete
  11. disini juga mas udah tanda2 sring hujan dan mulai banjir

    ReplyDelete
  12. @papam:
    wah kalo yang itu susah..perlu kesadaran dari diri sendiri..

    @unieq:
    kayanya di mana2 deh..

    @tony:
    rata nih kayanya..
    banjir ko kompakan..

    ReplyDelete
  13. wah wah..kalo ngomong soal banjir, aku jadi inget masa kecil dulu...aku memimpikan desaku banjir karena *kayaknya menyenangkan ada kolam renang gratis*, tapi kalo desaku banjir...wah desa lain udah tenggelam deh, di desaku gerimis biasa aja di daerah kota udah selutut tinggi airnya...

    btw, tuh poster2nya keren juga

    ReplyDelete
  14. banjit banjir musim banjir siapin ban karet yg gak bisa berenang..he3

    ReplyDelete
  15. Alah-alaaaah mojok kok nang gondolayu?
    Koyo ra ono ngon liyane
    ck ck ck

    ReplyDelete
  16. Kalau begitu kita sama-sama kena banjir.

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya..