25 April 2009

Akal Bulus Untuk Lulus

Ujian Akhir Nasional bagi siswa/i SMU telah berakhir, sebuah perjuangan untuk menembus sebuah predikat kelulusan. Berkaca dari apa yang sudah terjadi, tampaknya tradisi kebocoran soal kali ini masih saja terjadi meskipun untuk aturannya lebih diperketat. Seorang guru Matematika mendapatkan sebuah SMS jawaban soal ujian dan setelah dicocokkan, jawaban di SMS tersebut benar dengan prosentase 100%!. Masihkah pihak terkait menyangkal akan kebocoran soal ujian ini?

Kebutuhan! Tahun-tahun sebelumnya pihak sekolah sendiri (beberapa) disinyalir ikut bermain kotor dengan membenarkan jawaban siswa, tujuannya adalah menyelamatkan nama sekolah. Kalau banyak yang ga lulus bisa turun pamor, kalo lulus 100% image nama sekolah bisa menjual, syukur-syukur bisa dapet award dari pusat.

Awal minggu ini saatnya pelajar SMP untuk memperjuangkan masa depannya, tentunya semoga tak ada kebocoran soal lagi. Namun sepintar-pintarnya polisi lebih pintar malingnya, sebuah software anti virus bisa berkembang karena ulah oknum yang menyebarkan virus. Murid bukanlah virus, bukan pula maling, namun biasanya punya banyak jalan untuk ‘nyontek’. Ini semua kembali ke sisawanya, mau bermain bersih atau ikut-ikutan tradisi nyontek?

Tulis di tisu, kertas kecil, modus pergi ke kamar kecil, kertas di balik rok, contekan di paha nan mulus, hingga menulis di kertas kosong bekas tindisan yang tak kasat mata. Apakah yang seperti ini masih berlaku? Entahlah, ini bukan jamanku lagi. Apakah ada yang termasuk pencontek? (udah ngaku aja deh…) Di antara modus di atas, kamu termasuk yang mana? Ato punya modus yang lain?

16 comments:

  1. PERTAMAX DW....
    mang bulus punya akal ya?
    hahaha..

    ReplyDelete
  2. celana nya pa panjang mua...
    wkwkwkw

    ReplyDelete
  3. HoOh aneh deh padahal dulu diriku hidup di jaman di mana fasilitas sekulah juga pas pasan, sistem pendidikan yg sama aja monoton, tapi saiki kok hweboh , mbanyaki kwabeh, g muride, g gurune, g pulisine, g pemerentahe, wkwkkwkw

    emg bedone pelajaran jaman biyen karo jaman saiki opo se? ixixixix lah diriku ndelok bukune adekku ki malah cetek bgt sing di bahas

    ReplyDelete
  4. hihihi.aku yang mana ya...
    jangan inget jaman SMU dulu..

    ReplyDelete
  5. @kakve :
    ya tulisin di celana

    @fenty :
    ya banar..

    @anang :
    link opo je?
    nek blogroll wis ono kok..

    @cebong :
    lah mergo standare bedho kok bong marai hweboh kuwi.

    @edo :
    hahahhaa..

    @phie :
    mosok?
    ra yakin aku..

    ReplyDelete
  6. hahaha, jadi inget masa2 sekolah nih, :D seribu satu cara dikerahkan hehehe

    ReplyDelete
  7. Semalam nonton tv, kasihan lihat anak2 SMP itu, belum ujian sudah nangis2 seperti orang stress saking takutnya sama UAN, takut nggak lulus. Kasihan ya, jadi mikirin anakku juga. Padahal jamanku dulu, ebtanas perasaan biasa2 aja.

    ReplyDelete
  8. Hehhe..Hehehee
    sungguh mengingat kan aku pada masa² " SMU "
    dulu mas ... :))

    XIixixixx..XIxixxx *jadi malu*

    ReplyDelete
  9. dulu aku kayaknya jujur kalo ujian hahahaa

    ReplyDelete
  10. @JONK :
    wah jujur banget nih

    @ani :
    masih beruntung mba dulu ga terlalu ketat kaya sekarang.
    betewe Reza mo UN ya mba?

    @cupu :
    wahahahaa...
    pake nyontek jug yak?

    @tony :
    amin.
    pi kok pake kayaknya sih mas?
    hahha

    @meylya :
    dan berdoa..

    ReplyDelete
  11. @marsudiyanto :
    waduh ni gurunya datang..
    nyuwun ngapunten nggih pak..
    sanes kulo kok..
    kulo mboten ngepek.
    hahahaha..

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya..